Senin, 11 Februari 2013

Samsung targetkan pasar China di tahun ular


Samsung Electronics tahun ini berencana untuk lebih agresif memperluas pasar di China, menyusul meningkatnya persaingan dari perusahaan-perusahaan lokal di sana. Langkah ini juga dilakukan menyusul semakin jenuhnya pasar negara maju seperti Amerika Serikat dan krisis ekonomi berkepanjangan yang melanda Eropa.

Samsung berupaya untuk menetapkan tenggat waktu yang lebih awal dari sebelumnya untuk rencana jangka panjang setelah raksasa telekomunikasi China seperti ZTE dan Huawei terus mengancam pangsa pasarnya. Menurut perusahaan riset Gartner, Samsung memiliki pangsa 20 persen di pasar China pada 2011, kemudian menurun menjadi 14,2 persen tahun lalu.

Di masa lalu, kedua perusahaan China itu dianggap sebagai vendor yang hanya menjual produk murah, ponsel untuk kategori low-end. Namun, keduanya baru-baru ini meluncurkan perangkat high-end dengan layar yang lebih besar dan hanya sedikit tertinggal di belakang produk buatan Samsung Electronics dalam hal kemajuan teknologi hardware.

ZTE dan Huawei baru-baru ini meluncurkan "phablets," handset yang mengaburkan batas antara smartphone dan tablet karena besarnya ukuran layar berada diantara keduanya, dengan layar 6-inci dan mendapat respon permintaan yang cukup tinggi. Hal ini menempatkan mereka dalam kompetisi langsung terhadap Samsung yang memelopori kategori ini dengan seri Galaxy Note.

Sama seperti Korea buat perusahaan asing, pasar China sangat sulit ditembus oleh perusahaan non-lokal, karena tidak relevan dengan industri mereka, kecuali beberapa pemain atas yang sudah memiliki nama dan pelanggan.

Memasuki pasar IT terbesar di dunia adalah bagaikan pedang bermata dua bagi kebanyakan perusahaan. Menurut laporan terbaru oleh Hanwha Investment and Securities, industri smartphone akan tumbuh lebih cepat daripada tahun lalu, namun pada saat yang sama, sebagian besar produsen smartphone asal China yang akan melihat peningkatan yang paling besar dalam pangsa pasar, baik domestik maupun global.

Samsung memiliki pengaruh atas mereka sebagai pemasok komponen utama, sebuah bisnis yang menyumbang sekitar setengah dari lini pendapatan Samsung Electronics. Baru-baru ini, Samsung memamerkan SoC Exynos 5 Octa, prosesor aplikasi pertama yang memiliki delapan core, untuk menarik klien mereka di China.

Samsung ingin menjajaki kemungkinan memperluar kapabilitas pabrik semikonduktor mereka di Xi'an, yang sebelumnya direncanakan untuk mulai memproduksi chip memori NAND flash kelas 10- dan 20-nanometer mulai tahun ini.

Menurut sumber industri, Samsung ingin mengusahakan apa yang disebut “V-NAND flash chips” tiga dimensi agar lebih cepat untuk diantarkan ke klien pemesannya. Samsung akan menjamin komitmen mereka untuk selalu tepat waktu selama proses manufaktur sebelum mereka merilis ponsel selama musim permintaan yang tinggi.

Samsung akan beradu balap dengan pesaing dari industri semikonduktor seperti SK Hynix, Toshiba dan IBM untuk bisa lebih cepat mengkomersialkan berkedip NAND 3D 3D NAND flash pada tahun 2014, meskipun mereka berusaha untuk melakukannya sebelum tenggat waktu tersebut.

Sumber itu juga mengatakan bahwa pabrik yang membuat panel LCD untuk televisi akan beralih untuk membuat layar 5-inci untuk digunakan dalam tablet dan smartphone yang dibuat oleh vendor China.

"Permintaan untuk chip Samsung sangat tinggi di China," kata Greg Roh, seorang analis senior di HMC Investment Securities, kepada The Korea Times. "Selain memasok ke produsen lokal, Samsung juga perlu untuk meningkatkan produksi chip mereka untuk pengiriman perangkat mobile buatan mereka sendiri."

Samsung berencana untuk memperluas kehadiran mereka di China tidak hanya untuk membangun pasar mereka di China tetapi juga untuk menciptakan basis manufaktur untuk peningkatan produksi dari perangkat layar sentuh tahun ini. Analis industri mengatakan saat ini Samsung menguasai tujuh persen dari pangsa pasar tablet tahun lalu dan bertujuan untuk meningkatkan penguasaan ini menjadi 20 persen tahun ini. "Ini akan memerlukan peningkatan produksi untuk chip dan panel yang sesuai," kata Roh.

Menurut analis, untuk pasar tablet Samsung Electronic akan bersaing dengan raksasa komputer China Lenovo.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar