Kamis, 05 Juli 2012

ASIA'S TOP 1000 BRANDS 2012: Samsung Merek No. 1 Pilihan Konsumen

Samsung telah menjadi merk nomor satu berdasarkan laporan terbaru Campaign Asia-Pacific 2012 Asia's Top 1000 Brands, survei terbesar dan paling berpengaruh berdasarkan merek yang dinilai oleh konsumen di wilayah ini.

Merek lain yang muncul di 5 teratas masing-masing adalah Apple, Sony, Nestle, dan Panasonic. Apple dan Nestle adalah entri baru tahun ini yang masuk ke lima besar, bergerak naik secara signifikan - masing-masing di urutan empat dan lima - dalam peringkat mereka.

"Samsung yang menyapu posisi teratas dapat dikaitkan dengan dedikasi merek mereka untuk inovasi dalam berbagai produk elektronik konsumen," kata Jolene Otremba, Reports Editor di Campaign Asia-Pacific. "Merek mereka fokus pada pemasaran dan iklan dengan visibilitas tinggi, serta komitmennya untuk mengembangkan kehadiran merek mereka baik di pasar baru maupun yang telah matang telah membantu untuk memberikan dorongan pada merek."

Pada perjalanan yang ke 9 tahun, laporan di tahun 2012 ini berdasarkan survei yang dilakukan oleh Campaign Asia-Pacific dan penyedia informasi dan wawasan global, Nielsen, dengan menargetkan konsumen di 12 pasar regional utama di seluruh Asia-Pasifik: Australia, China daratan, Hong Kong, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Singapura, Korea Selatan, Taiwan, Thailand dan Vietnam.

Di seluruh negara/kawasan, Samsung memperoleh posisi teratas di Korea Selatan, Hong Kong, Malaysia, Thailand dan Indonesia, sementara mereka juga duduk dalam lima besar di lima negara lainnya. Sebagian besar, posisi tiga besar di semua negara/wilayah didominasi oleh merek-merek elektronik konsumen, dengan pengecualian dari daratan Cina yang menempatkan Nestle di tempat kedua dan Chanel di ketiga; India menempatkan Nestle di tempat ketiga; Taiwan menempatkan Chanel di tempat ketiga; Indonesia menempatkan Nestle di tempat kedua; dan Nestle mengambil posisi teratas di Vietnam.

Sebagai salah satu dari wilayah yang paling diantisipasi dan diperhatikan terlebih dahulu dalam setiap studi tentang merek, survei kali ini meliputi 14 produk dan kategori layanan utama di seluruh total 73 sub-kategori. Peringkat merek dipastikan berdasarkan tanggapan atas pertanyaan yang meminta responden untuk menyebutkan nama merek terbaik yang datang ke pikiran mereka dalam berbagai kategori. Hasilnya kemudian ditimbang untuk mencerminkan usia, jenis kelamin dan pendapatan bulanan dalam rumah tangga sebagai perwakilan dari populasi umum.

Selain mengidentifikasi merek teratas, penelitian ini juga dilengkapi analisis ahli, yang membantu mengidentifikasi tren kunci yang mempengaruhi merek di wilayah tersebut, dan di pasar individu.

"Temuan dari tahun ini menunjukkan bahwa merek ritel mewah peringkatnya bergerak naik lebih cepat dari sebelumnya, menunjukkan kemakmuran di kawasan itu meningkat dan juga kenaikan pendapatan," kata Otremba. Yang paling pesat kenaikannya dalam kategori mewah termasuk Louis Vuitton (bergerak naik 84 tingkat), Calvin Klein (bergerak naik 91 tingkat), Armani (bergerak naik 94 tingkat), Burberry (bergerak naik 263 tingkat), dan Prada (bergerak naik 271 tingkat).

"Kecenderungan lain adalah bahwa kekayaan di kawasan itu tumbuh, dan dorongan agresif dari merek tersebut ke Asia juga telah mendorong merek global yang lebih atas menjadi keinginan di antara konsumen di Asia," tambah Otremba. Hasil survei tahun lalu menunjukkan merek lokal mengumpulkan bagian terbanyak dari peringkat. Namun, tahun ini, merek global banyak memberi merek lokal persaingan yang ketat.

Bahkan, penelitian menunjukkan bahwa merek China dan India bahkan tampaknya akan menghadapi tantangan dalam memperoleh pengakuan konsumen dalam pasar dalam negri mereka. Hasil survei tahun lalu menempatkan delapan merek China dalam 20 merek peringkat atas di China, sementara hasil tahun ini hanya tiga merek lokal. Di India juga, hanya tiga merek lokal berhasil masuk ke 20 besar.

Namun, ada pasar tertentu di mana dukungan konsumen untuk merek dalam negri terus menguat, seperti di Korea Selatan dan Jepang, di mana merek seperti Samsung, LG, Sony, Panasonic, Lotte dan Meiji terus menikmati dominasi mereka "Tapi merek ini juga adalah merek global dalam kapasitasnya," kata Otremba.

Melihat kategori individu mengungkapkan kekuatan berkelanjutan untuk merek global yang sudah akrab, dengan pemenang kategori termasuk Johnnie Walker (spirit); Heineken (bir), Visa (kartu kredit); BMW (mobil); Tiffany dan Co (perhiasan); Rolex (jam); Louis Vuitton (ritel fashion mewah); Nike (olahraga); Starbucks (kedai kopi), dan Hilton (hotel).

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar