Jumat, 26 Juli 2013

Samsung umumkan pendapatan 531 triliun untuk Q2 2013 dengan keuntungan 88 triliun


Samsung Electronics hari ini mengumumkan pendapatan sebesar 57,46 triliun won atau sekitar 531 triliun rupiah secara konsolidasi untuk kuartal kedua yang berakhir 30 Juni 2013, meningkat 9 persen dari kuartal sebelumnya. Laba operasi konsolidasi untuk kuartal ini mencapai 9,53 triliun won atau sekitar 88 triliun rupiah, meningkat 9 persen dari kuartal sebelumnya, sementara laba bersih konsolidasi untuk kuartal yang sama sebesar 7,77 triliun won.

Dalam pedoman pendapatannya yang diungkapkan pada tanggal 5 Juli yang lalu, Samsung memperkirakan pendapatan konsolidasi kuartal kedua akan mencapai sekitar 57 triliun won dengan laba operasi konsolidasi sekitar 9,5 triliun won.

Berbeda dengan semester pertama tahun lalu, pendapatan naik 19 persen dan laba usaha meningkat 51 persen dibanding semester pertama tahun 2013 setelah keuntungan dalam bisnis komponen membaik. Rasio keuntungan mencapai 16,6 persen dalam enam bulan pertama tahun ini dibandingkan dengan 13,1 persen yang tercatat pada periode yang sama tahun lalu. Samsung mengharapkan untuk bisa melihat pertumbuhan yang solid dan kontribusi komponen usaha untuk keuntungan akan meningkat secara bertahap.

Menyoroti kinerja triwulanan, pertumbuhan tetap stabil dalam bisnis televisi premium dan smartphone high-end. Yang paling terasa adalah lonjakan pertumbuhan pengiriman untuk panel OLED untuk smartphone dan permintaan konsumen yang tinggi untuk AC telah memacu pertumbuhan.

Dipimpin oleh peluncuran smartphone GALAXY S4 yang banyak ditunggu-tunggu, pengiriman smartphone dan pendapatan meningkat dari kuartal Maret. Dorongan pertumbuhan yang kuat untuk pasar smartphone diperkirakan akan terus berlanjut pada kuartal ketiga meskipun pada kecepatan yang lebih lambat.

Bisnis komponen meningkat baik dalam hal keuntungan pendapatan dan operasional dari triwulan sebelumnya karena permintaan yang lebih tinggi untuk bagian yang terkait dengan perangkat mobile. Namun, penjualan keseluruhan dari chip logic menurun karena pengiriman prosesor aplikasi mobile yang lebih rendah.

Investasi besar-besaran di R&D dan saluran distribusi, serta biaya untuk peluncuran produk baru telah diimbangi oleh keuntungan yang lebih luas untuk Divisi IT & Mobile Communications (IM), yang meliputi bisnis Mobile Communications, Network (jaringan), dan Digital Imaging (kamera).

"Memasuki musim yang biasanya kuat untuk industri IT, kami berharap pendapatan terus meningkat. Namun, kita tidak bisa mengabaikan pemulihan ekonomi yang tertunda di Eropa dan meningkatnya resiko persaingan untuk set produk smartphone dan lainnya," kata Robert Yi, Senior Vice President dan Head of Investor Relations. "Kami berharap untuk meningkatkan hasil keuntungan di paruh kedua karena margin produk yang tinggi, komponen yang berbeda, serta keuntungan yang berasal dari peningkatan pengiriman smartphone dan TV."

Laba usaha segmen panel layar melonjak 46 persen pada kuartal ini menjadi ke 1,12 triliun won berkat permintaan yang kuat untuk panel yang bernilai tambah tinggi untuk IT dan panel TV berukuran 60-inci keatas. Line-up TV untuk mid-end hingga low-end menargetkan pasar negara berkembang dan berbagai penawaran TV premium telah dikreditkan untuk penghasilan bisnis Visual Display. Seperti pada kuartal berikutnya, ketidakpastian atas ekonomi Eropa dan subsidi China untuk barang-barang elektronik mungkin bisa menghambat pertumbuhan.

  Adapun untuk belanja modal tahun ini, Samsung Electronics berencana untuk menghabiskan total rekor 24 triliun won atau sekitar 222 triliun rupiah, meningkat lebih dari 1 triliun won dari tahun sebelumnya. Jumlah ini dapat meningkatkan tergantung pada kondisi pasar pada semester kedua dan prospek untuk tahun depan.

Bisnis Semikonduktor akan menginvestasikan 13 triliun won, sedangkan segmen panel layar akan menyuntikkan 6,5 triliun won untuk belanja modal. Peningkatan pengeluaran bertujuan untuk meningkatkan daya saing Samsung dalam pertumbuhan yang bisa menghasilkan, produk DRAM, NAN dan System LSI yang memiliki nilai tambah tinggi.

Pada kuartal kedua, capex sebesar 5,2 triliun won, di mana bisnis semikonduktor bertanggung jawab untuk 2,2 triliun dan 1,3 triliun won untuk belanja yang terakreditasi ke segmen panel layar. Dari semuanya, total 9 triliun won atau 38 persen dari investasi belanja modal yang direncanakan akan dilakukan pada semester pertama tahun ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar