Kamis, 31 Januari 2013

Samsung perkenalkan Big Data untuk Enterprise


Samsung Electronics akan mengadopsi big data pada tingkatan enterprise dalam upaya untuk mencari model bisnis baru dan mempercepat inovasi bisnis dengan memanfaatkan megatrend yang dapat didefinisikan sebagai menemukan nilai-nilai yang bermakna dalam banjir data.

Dalam dunia teknologi informasi (IT), big data adalah istilah untuk kumpulan data set yang begitu besar dan kompleks sehingga menjadi sulit untuk memproses penggunaannya tool manajemen database biasa atau aplikasi pengolahan data tradisional. Tantangannya meliputi penangkapan, kurasi, penyimpanan, pencarian, berbagi, analisis, dan visualisasi.

Kecenderungan untuk data set yang lebih besar adalah karena diturunkannya informasi tambahan dari analisis satu set data terkait yang besar, dibandingkan dengan memisahkan set yang lebih kecil dengan jumlah data yang sama, yang memungkinkan korelasi untuk dapat ditemukan untuk - misalnya - mengetahui tren bisnis, menentukan kualitas penelitian, mencegah penyakit, kutipan hubungannya dengan hukum, memerangi kejahatan, dan menentukan kondisi trafik jalan secara real-time.

Samsung Electronics baru-baru ini telah mendirikan divisi baru untuk sistem big data. Saat ini masih dalam tahap seleksi standar teknologi. Untuk tujuan ini, Samsung Electronics telah mengirimkan permintaan proposal (requests for proposal/RFPs) untuk penyedia layanan big data di Korea dan di luar negeri dan mengadakan sesi informasi pada tanggal 23 Januari yang lalu. Samsung dijadwalkan akan menerima aplikasinya sampai akhir bulan ini dan beralih ke penerapan dari konsep bulan depan.

Ini adalah untuk pertama kalinya bahwa Samsung Electronics membangun suatu sistem big data sendiri. Sampai saat ini, mereka hanya sebagian memanfaatkan big data untuk tujuan pemasaran secara outsourcing.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar