Rabu, 28 Agustus 2013

Samsung akan tampilkan solusi "Smart Home" baru di IFA 2013


Samsung Electronics akan menampilkan peralatan digital generasi terbaru yang terhubung lewat solusi "Smart Home" baru di Internationale Funkausstellung (IFA) 2013 yang akan diselenggarakan dari 06-11 September mendatang di Berlin, Jerman. Konsep Smart Home adalah untuk mengontrol semua peralatan digital di rumah lewat sebuah aplikasi mobile dan akan resmi diluncurkan dan dikomersialkan mulai awal tahun depan saat berlangsungnya International Consumer Electronics Show (CES) 2014 di Amerika Serikat.

Selama berlangsungnya acara, Samsung Electronics berencana untuk menyorot beberapa fitur yang memaksimalkan kemudahan user experience (UX) untuk pengguna dengan perangkat Smart TV dan aplikasi mobile. Samsung juga akan menampilkan bagaimana kulkas cerdas (Smart Fridge) akan bisa berbagi daftar belanja pada panel layar di kulkas yang ditambahkan oleh pengguna sebelumnya secara nirkabel dengan smartphone.

Solusi Smart Home versi Samsung sendiri adalah layanan yang bisa memeriksa dan mengendalikan kondisi dari peralatan rumah tangga seperti kulkas, AC, sistem kamera, lampu, pintu dan jendela dengan sebuah aplikasi hub yang telah terinstal pada perangkat mobile yang digunakan oleh pengguna. Perangkat mobile yang berfungsi sebagai pengontrol ini bisa smartphone, tablet atau perangkat cerdas lainnya seperti Smart TV.

Layanan ini akan dilaksanakan sebagai widget yang berjalan di background dari Smart TV. Remote control TV akan memiliki tombol yang terpisah sehingga Anda bisa meluncurkan widget yang berfungsi sebagai pengontrol dengan cepat. Misalnya, jika Anda memulai widget dan masuk ke sleep mode, beberapa lampu di rumah secara secara perlahan akan padam dalam beberapa detik, dan peralatan rumah tangga seperti kulkas dan AC akan berubah ke status dengan kebisingan rendah (low-noise). Samsung Electronics dikabarkan telah merilis sebuah modul untuk berkomunikasi dengan TV yang telah dipasang di beberapa peralatan rumah tangga yang baru dirilis demi layanan Smart Home ini.


Samsung Electronics diketahui telah mempersiapkan solusi bisnis Smart Home untuk waktu yang lama. "Kami telah mencoba untuk mengimplementasikan layanan ini sejak 10 tahun yang lalu, tetapi beberapa teknologi saat itu masih belum cukup," kata seorang mantan eksekutif di Samsung Electronics. "Saya memahami bahwa masalah yang paling teknis dengan komersialisasi ini telah diselesaikan baru-baru ini."

Tidak hanya kemajuan teknologi, tetapi juga ekspansi berkelanjutan dari pangsa Samsung Electronic di pasar elektronik konsumen global telah mempengaruhi kelangsungan bisnis ini. Samsung Electronics saat ini telah memimpin pasar TV dan smartphone dunia dan juga dalam tahapan untuk memimpin di segmen peralatan rumah tangga lainnya. Layanan Smart Home juga tidak bisa dengan mudah diterapkan pada produk-produk kompetitif dalam hal tidak hanya untuk protokol komunikasi, tetapi juga fungsi. Untuk alasan ini, Samsung kemungkinan akan mengambil inisiatif dalam membentuk konsorsium terpisah untuk mengamankan kompatibilitas teknologi.

Tampaknya Samsung Electronics akan fokus pada pasar business-to-business (B2B) dalam tahap awal untuk bisnis solusi Smart Home. Untuk memperluas pasar B2B, Samsung Electronics telah membuat tim 'Enterprise Business (EB)' awal tahun ini. Berbeda dengan Korea di mana bisnis konstruksi berlangsung stagnan, pasar Smart Home di Amerika Serikat dan China masih akan terus berkembang.

"Koneksi dengan produk elektronik konsumen, Smart TV dan smartphone akan meningkat, dan dengan demikian zaman Smart Home yang menyediakan layanan baru akan datang dengan cara kami," kata Choi Goo-yeon, seorang direktur eksekutif dari divisi peralatan digital. "Dengan penelitian dan investasi tak berujung, kita akan memimpin pasar produk elektronik konsumen cerdas."

Samsung Electronics berencana untuk merilis middleware dan juga layanan lainnya yang bisa dikembangkan sebagai solusi tambahan untuk Smart Home yang berfungsi sebagai platform.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar